Webinar Pengabdian 2: Kenali Potensi Bahan Tekstil Non-Sandang di Sekitar Kita

Sebagai bagian dari upaya untuk mengedukasi masyarakat tentang sumber daya alam tekstil, Program Studi (Prodi) Rekayasa Tekstil UII menyelenggarakan Webinar Pengabdian Masyarakat dengan tema “Potensi Sumber Daya Alam pada Penggunaan di Bidang Tekstil”. Webinar ini diselenggarakan sebanyak dua seri. Adapun seri 2 atau yang kedua dilaksanakan pada hari Sabtu (22/01/2022) melalui Zoom Meeting dan YouTube Live Streaming. Peserta yang hadir kurang lebih 50 orang, terdiri dari civitas akademika UII dan juga masyarakat umum dari luar UII. Bertindak sebagai narasumber adalah mahasiswa yang berkolaborasi dengan dosen.

Pemaparan Judul “Sumber Daya Alam Indonesia sebagai Natural Dyes di Bidang Tekstil” pada Webinar Pengabdian Seri 2 (22/01/22)

“Indonesia masih sangat bergantung terhadap penggunaan bahan pewarna sintetis karena lebih murah harganya, padahal selain tidak ramah lingkungan, pewarna sintetis merupakan impor yang jelas membebani devisa negara,” kata Narisa Diah Sukma M.D., mahasiswa Prodi S1 Rekayasa Tekstil UII sebagai narasumber pertama. Bersama rekannya Adella Medika K.N. yang juga mahasiswa Prodi S1 Rekayasa Tekstil UII, disampaikan bahwa contoh sumber daya alam untuk pewarna alami antara lain daun/buah tom nila, tangkai tegeran, kulit manggis, daun jati, kulit batang mahoni, kulit kayu secang, daun ketapang, daun pohon rambutan, dan daun suji.

Narasumber kedua adalah Ir. Drs. Faisal R.M., M.T., Ph.D. dengan mengangkat topik tekstil industri. Tekstil terbagi dua, yaitu tekstil sandang dan tekstil non-sandang. Sedangkan tekstil industri artinya kontribusi tekstil yang dibutuhkan oleh industri. Ada tiga kelompok dari tekstil industri, yaitu material (bahan baku penolong) seperti badan kereta api, badan pesawat terbang, dan badan mobil; komponen produk seperti kursi kereta api, kursi pesawat terbang, dan kursi mobil; serta produk jadi (finished good) seperti alat pelindung diri (APD) masker dan hazmat, tas ransel, dan tenda kemah. Ada persyaratan teknis yang perlu dipenuhi dalam tekstil industri.

Pemaparan Judul “Pemanfaatan Serat Sabut Kelapa sebagai Bahan untuk Keperluan Teknis dan Non-Teknis” pada Webinar Pengabdian Seri 2 (22/01/22)

“Indonesia merupakan negara terbesar penghasil kelapa di dunia menurut data dari Dirjen Perkebunan 2021. Saingan kita itu Filipina, jauh di bawah kita, tapi ekspornya lebih tinggi dari Indonesia karena pemanfaatan maksimal dari produk kelapa,” lanjut Ir. Pratikno Hidayat, M.Sc. Serat sabut kelapa (cocofiber) merupakan turunan atau hasil samping dari buah kelapa dengan bobot sekitar 35% dari buah kelapa dan nilai jual yang lebih tinggi dari buah kelapa itu sendiri. Pemanfaatan non-teknis sebagai serbuk (cocopeat) media tanam, briket, sapu, keset, pelapis jok mobil, dan peredam ruangan. Pemanfaatan teknisnya sebagai reinforcement material komposit.

Narasumber keempat adalah Dr. Eng. Rina Afiani Rebia, S.Hut., M.Eng. Terlebih dahulu, diperkenalkan bahwa non-woven merupakan kain bukan tenunan yang diikat dengan perlakuan kimia, mekanik, panas, atau pelarut. Adapun natural produk dapat digunakan sebagai zat anti bakteri pada material non-woven. Natural produk di bidang tekstil dibagi tiga, yaitu serat tekstil alami, pewarna alami dan proteksi sinar UV, serta anti mikroba alami (bakteri). Sebagai zat anti bakteri, natural produk yang dapat digunakan antara lain centella , propolis, dan hinokitiol untuk serat nano pembalut luka. Perlu diketahui senyawa kimia yang akan diekstraksi dan metodenya.

Pemaparan Judul “Aplikasi Natural Produk sebagai Zat Antibakteri pada Material Non-Woven” pada Webinar Pengabdian Seri 2 (22/01/22)

Sesi tanya jawab berlangsung interaktif, pertanda peserta begitu antusias. “Mengapa pada proses pewarnaan dengan zat warna alam menggunakan obat bantu alkohol dan soda abu, apa pengaruhnya dan apa fungsi dari obat bantu tersebut?” demikian salah satu pertanyaan yang dibacakan langsung oleh peserta setelah dipersilakan Putri Nur Ashri Prabowo, mahasiswa Prodi S1 Rekayasa Tekstil UII yang berperan sebagai moderator. Etanol digunakan untuk membantu pelarutan hasil ekstraksi pewarna alami seperti kulit manggis pada alat soxhlet, sedangkan soda abu berperan sebagai bahan pembantu tahan luntur saat pencucian dan penggosokan.

Selengkapnya: Webinar Pengabdian Prodi Rekayasa Tekstil UII Seri 2 (2021/2022)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published.